Jumat, 31 Agustus 2012

Satu hari sebelum diriku pergi

Nulis judulnya jadi inget sebuah lagu dari Jikustik, yang judulnya Satu Hari Sebelum Dirimu Pergi. Lagunya sedih karna kepergiannya itu ya meninggal. Tapi gue pergi bukan karna gue mau mati, ya meskipun gue juga gak bisa mastiin besok gue masih idup apa enggak. Gue masih belum siap lah :(
Maksudnya adalah karna besok gue mau cabut, ikut pelatihan Management Trainee dari salah satu perusahaan di daerah Cilegon. Berasanya kayak mau pergi jauh aja yah. Hehehe
Ya kalo buat gue ya lumayan lah, secara karna gue aslinya bukan tinggal di Jakarta ini, kalo gue kesana ya bisa dibilang nantinya gue bakal netap disana dan gak punya tempat tinggal di Jakarta lagi, karna kontrakan yang sekarang ni gue tempatin bakal dilanjutin ama mahasiswa dan adek iparnya abang gue. Kalopun gue kesini ya sesekali maen aja, dan yang pasti kesini ya buat ketemu Dedek.
Dan jadilah satu hari sebelum diriku pergi ..................


Satu hari ini gue kemana?
Awalnya tadi pagi yah pergi nemenin Dedek dan ibunya bayaran buat Intan, buat yang belum tau, bayaran SMA nya mahal banget, 3 bulan bayaran SMA nya lebih mahal dibanding uang semesteran gue waktu kuliah. Swasta sih emang, tapi yang negeri di Jakarta juga lumayan mahal kan. Eh kenapa jadi bahas soal bayaran sekolahan di jakarta gini yah. Belum saatnya -_-
Lanjut lagi, setelah bayaran, kita ke Rumah Makan Padang Sederhana di Rawamangun. Ada yang pernah nyobain gak? Mantab kan tuh. Harganya heheheIyalah betiga makan padahal cuma itungan perporsi satu orang, menu yang dipake pun sama aja kayak gue makan di warteg. Tapi harganya bisa 3x lipat. Untung ada yang bayarin. Kalo cuma gue bedua Dedek mah tuh tempat gak bakal masuk rekomendasi dari segi kantong. hehehe
Lagi nih, biar gak dikata hoax, buktinya nih ada hehehe

Dedek lagi makan yang namanya Ayam Pop
 Setelah selesai makan dan menyelesaikan proses administrasi, ceilah. Kita pun pulang karna uda mau mendekati waktu Jumatan. Balik ke rumah Dedek lagi dah. gue pun Jumatan.
Selesai Jumatan, gak berapa lama, kata ibu diajakin jemput Intan, berangkat lagi deh kesana, pulangnya berencana ke Cengkareng tuh jemput Ayahnya Dedek juga, tapi karna katanya belum pulang, kita pun kembali ke Serdang Baru. hehehe
Oh iya, awalnya rencananya kita hari ini mau ke Harco Mangga Dua, mau benerin printer yang kertasnya cuma suka masuk setengah, bahkan gak mau masuk ke printernya. Padahal hari sebelumnya uda dibenerin tuh. Bahkan ganti cartridde (bener gak nih tulisannya?) 140k. Mahal banget kan tuh. Eh waktu pulang mau nyobain malah gak bisa juga.
Tapi karna hari yang sangat panas, dan takut malah nantinya tepar, atau bahkan ke Harco percuma karna memang lagi banyak antrian printer rusak, malah gak sempet benerin. Akhirnya diputuskan hari itu gak kemana-mana dah. Cuma berencana ke ITC aja beli bahan makanan dan masak buat ntar malam makan di rumah Dedek.
Sempet numpang tidur siang dulu tuh. hahaha. Sampe sore baru dah berangkat ke ITC Cempaka Mas.
Dan Menu untuk makan malam adalah
1. Sambel Tauco
2. Tumis Kangkung + Ati + Kulit
3. Ikan Goreng
4. Sambel Cabe Garam, (Kalo orang Belitung mungkin uda biasa denger) ditambah sedikit perasan Jeruk sate (Kalo di Jakarta namanya Jeruk Limo)

Yang masak ya gue bedua ama Dedek lah. hahaha. Kecuali nasinya, karna emang uda ada hehe
Nih beberapa gambarnya. hehehe
Menu makan malam. Kalo gue sih paling suka Sambel Cabe Garam. Kalo keluarga Dedek kayaknya lebih suprise ama rasa Sambel Tauco nya.


Meski gak suka pedes, tapi sambel tauco nya tetep dimakan dedek. Tanpa irisan cabe ijo nya tentunya hehehe
Setelah Selesai makan, masih nyisa dikit nih. hehehe Tadi kenapa gak bawa pulang aja yah. kan lumayan hahaha


 Selesai makan, tibalah saatnya gue pulang karna uda jam 8. Secara gue juga belum selesai semua packingnya. Jadi ya cabut dah. Sebelum pulang sempet poto-poto bedua dulu deh ma dedek. Hehehe

IMHTS


Mungkin saat-saat seperti ini akan sangat kami rindukan, saat gue bisa pagi-pagi maen ke rumah dia dan nganter dia kuliah. Yah sebagai pengangguran gue bisa aja kayak gitu tiap hari.
Tapi setelah gue memasuki tahapan kerja, saat-saat itu tentu bakalan jadi momen langka. Karna kalaupun ada waktu luang, mungkin aja gue bakal lebih milih untuk mengistirahatkan diri. Tapi lebih dari itu, komitmen bahwa apa yang saat ini gue jalanin adalah salah satu proses yang harus gue laluin. Demi dia pula.
Dan disinilah gue, sehari sebelum pergi.
Buat Dedek, I'm here to stay. where ever i'm


Oh iya, doa in nyokap gue juga yah. Sekarang lagi mengikuti ujian sertifikasi di Palembang. Semoga bisa lulus tanpa harus mengulang-ngulang. :D
Semangat mak yeeee


Follow gue yah jangan lupa
@3palizar










Tidak ada komentar:

Posting Komentar